Kisah yang tak akan kulupakan seumur hidupku…
Detik2 dimana aku, hidupku menjadi seperti sekarang ini.

8 Agustus 2006
akhirnya perjuangan selama 3 tahun ditentukan hari ini. Hari ini aku sidang tugas akhir. hari pertama. diruang 201 Gedung B administrasi Niaga jam 13.00.
Waw.. yang hadir banyak banget. g da kursi kosong… tak apa lah, itu tandanya banyak yg dukung aku. Semangat vie…
Eh.. Denger2 satu pembinmbing ga hadir!!! masa sih? ya alhamdullilah berarti berkurang satu yang akan “bantai” aku.

jam 13.00
Ternyata beneran pembimbing yang satu lagi ga hadir, bu tresna. yang ada itu pas sri sama bu katharina. alhamdulillah….
Presentasi lumayan lancar, da aku bisanya cuma segitu2nya🙂
Saatnya tanya jawab!!!
Ternyata lumayan banyak juga yang direvisi. Baguuuuus berarti TAku bisa yang lebih baik.
Klo aku inget sih, sidang TA tadi kaya bukan ujian sidang. Suasanaya diisi canda tawa seisi ruangan. audience pada ketawa atas jawaban dan sikap aku, sebenernya malu2in juga sih,,, jadi keliatan o’on banget, tapi tak apalah da mau gimana lagi itu tidak dibuat2, itu aku apa adanya…
Tanya jawab beres…
huh…. beres…. plong…. bangeeeeeeeeuuuuut!!!!
Dengan sidang yang seperti itu alhamdulillah hasilnya tidak terlalu mengecewakan, setidaknya nilai B insyaallah akan tercantum ditranskip nilai nanti.

Setelah 8 Agustus 2006….
Aduh udah lu2s ngapain ya??? pengen kerja, tapi ijazah aja belom ada, setidaknya itu kan modal buat ngelamar. Trus ngapain lagi… ya zudah lah pulang dulu aja ke hometown barang kali sekarang saatnya aku berbakti dulu kepada orang tua tercinta setelah mereka mengorbankan segalanya untuk aku…
Tapi sebelum pulang jalan2 dulu ah ke DT kalee aja disana ada peluang…
Eh ada lowongan pekerjaan… kayaknya aku bisa… lagian itu kan perusahaan kecil ga pelu ada syarat yang ribet banget. coba ahh….

16 september 2006
Ada sms masuk yang memberitahukan bahwa aku lolos seleksi tahap I, dan segera interview hari senin tanggal 18 September 2006.
Wawancara tahap I…
Standarlah… wawancara mah kayak gitu ajah… aku juga rada PD ketrima sih…
dan alhamdulillah aku lolos wawancara tahap I untuk selanjurnya wawancara tahap II, rabu 20 September 2006.
Wawancara tahap II…
ternyata peserta yang lolos wawancara tahap II sudah mengkerucut.. aku ga tau berapa banyak peserta yang lo2s. Tapi seingat aku, aku slalu jadi peserta pertama untuk diwawancara.
Apapun hasilnya, terserah lah mau diterima ya syukur, ga diterima kebangetan banget.heuheu…
Tanggal 21 september ada kabar bahwa aku akhirnya diterima kerja.. alhamdulillah… Aku harus dateng lagi ksana hari jumat, 22 September untuk konfirmasi.

25 September 2006 hari pertawa aku kerja, yang bertepatan juga hari ke 2 Ramadhan 1427 H.
Hohoho ternyata kerja itu seperti ini ya…

8 Oktober 2006
Sebenernya aku masih rada2 gimana gitu,,, tentang jalan hidupku saat ini. Aneh!Unik! Subhanalllha !!!
aku….. semua yang aku inginkan ternyata dikabulkan oleh Allah.
Allahu akbar! Aku ga tau statusnya ini sebagai apa, nikmat, ujian, musibah
atau apapun yang jelas tiada hentinya beribu syukur aku ucapkan.

Dari sejak awal beribu keajaiban terjadi dihidupku. Aku bener2 bida ngerasain banget keajaiban itu
dari awal aku kuliah. Allah menakdirkan aku masuk POLBAN, yang ternyata
banyak membawa berkah aku berada didalamnya hingga aku bisa jadi sekarang ini.
“Ya Tuhanku berilah Aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat mu
yang Telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku
dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai;
dan masukkanlah Aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu
yang saleh”.

Ya alllah rasanya tak pantas kau berikan ini semua kepadaku. Beribu kemudahan
telah engkau berikan. Ratusan ribu, jutaan, miliaran, triliunan, sejak aku lahir..
tak terhitung kemudahan yang telah engkau berikan . Allahu akbar

19 Maret 2007
22:39
Kamar kostan…

Ya allah aku ga nyangka bisa secepat ini. Semuanya berjalan begitu cepat, diluar perkiaraan siapapun. Bahkan aku sendiri yang menjalani semuanya bener-bener ga nyangka bisa secepat ini, dengan jalan seperti ini. Semuanya dipermudah… Alhamdulillahirrabbil’alamin!!

Berawal dari tanggal 9 Februari 2007 skitar pukul 20an (lupa lagi tepatnya pukul berapa), waktu itu aku baru pulang dari pelatihannya mas andri maadsa (public speaking) tapi yang ngisinya waktu itu k’anas. Tiba-tiba ada sms dari yang orang yang sudah aku kenal sebelumnya. Kaget juga, karena yang aku tahu orang ini srius dan kalaupun sebelumnya smsan, hanya sebatas smsan masalah kerjaan, ga lebih. Eh tiba-tiba malam itu ko isi isms nya beda. Simple aja sih, tapi aku tetep ngerasa ko beda isi smsnya. K’Kamal gitu lho… sms kayak gitu. Isi sms nya gini “ sedang sibuk kah?” aneh banget kan? Aku bales aja sms nya ( walaupun sebenernya saat ini aku lagi ga punya pulsa, untung ada teman baikku, si ufi yang kebetulan maen kebandung n nginep di kosaan. Dia dengan ikhlasnya memberikan beberapa rupiah pulsanya untuk dipakai oleh aku. Thx fi pulsanya) trus aku bales aja ”ng’ga juga, baru pulang dari pelatihan public skeaking mas andri” . Selanjutnya dia bilang ada temennya dia yang mau kenalan sama aku, ya aku bilang sok aja kalo ada yang mau kenalan mah, ga masalah. Setelah ditunggu beberapa saat tenyata bener ada yang mau kenalan sama aku. Katanya sih nama panggilannya Dede, dia sedang belajar menjadi pengusaha dan mempunyai sifat agak pemalu tapi ga malu-maluin dan sedikit ga PDan. Aku bales sms nya, sebagaii feedback yang baik, menandakan aku emang baik dan suka berteman dengan siapapun. ?
Sebenernya agak mencurigakan juga sih dari dua orang yang sms ke aku ini, setelah diteliti ko gaya bahasanya sama trus tanda baca yang digunakan juga hampir-hampir sama. Tapi ya udahlah ga papa, siapapun yang sms ke aku, ga masalah pokoknya aku jadi dapet temen baru, membuka banyak jaringan (JSM kalee…). Karena pulsanya minta jagi ga enak juga kalo terlalu banyak minta, akhirnya malem itu qta Cuma sms an segitu aja.

10 Februari 2007.
Ga nyangka juga, ternyata k’Dede itu sms lagi dan katanya mau kasih info tentang sesuatu. Waktu itu sebenernya aku blom mau isi pulsa, soalnya jatah pulsa untuk feberuari itu udah habis, kemungkinan untuk diisi lagi palng akhir bulan lah… Tapii berhubung k’dede itu ngedesek pengen smsan, akhirnya aku beli perdana aja, sayang banget klo diisi ulang mah pasti habisnya cepet banget soalnya dipake smsan terus. Klo perdana rada irit kan… Ternyata info yang disampaikannya itu………
Seperti yang udah diperkirakan sebelumnya, eh ternyata bener. Yang katanya ngajak kenalan itu orang yang sama, orang yang aku sangka sebelumnya, K’Kamal. Apa coba kamsudnya, eh.. maksudnya, ng Sms pake nyamar2 segala. Nyatai weh padahalmah sama si gua mah… Setelah diteliti lebih lanjut… katanya sih kurang PD gitu, alasan lain juga katanya aku itu mengingatkan kepada his sister namanya fitri trus inget Garut inget leluhurnya. Klo dipikir apa nyambungnya coba, aku nanya apa maksudnya pake nyamar2 segala, ngejawabnya itu. But, ga masalah lah, aku o…. kan aja. Lanjut…
Masih basa basi busuk gitoo deh.. nanya .. ga pa2 smsan, ga akan ada ”marah”. Aku bales aja dengan pura2 ga tahu, maksudnya apa, aku bilang aku mah ga ngerti , maklum masih polos ? (sebernya mah ngerti lah, arahnya mau kemana, tapi pura2 dulu aja, hehe..) Trs dibales lagi dengan jawaban apa adanya dan di ada2in, ga nyambung juga sih! Aku bales ga nyambung lagi aja. Sekali lagi dia ngeyakin, bener ga ganggu jadwal malam mingguan silvi?. Kenapa ganggu, bisanya juga sama seperti malam2 yang lain, malam minggu ataupun malam yang lainnya ga ada yang spesial buat aku, sama aja. Jomlooo Gitu loh…
Udah mulai kebaca sih arahnya sebenernya mau kemana, aku juga sebenernya kan ga polos2 banget. Bukan sekali ini lah dideketin sama yang namanya laki2. Kebaca gerak-geriknya seperti apa. Trus aku bilang aku ngerti arah sms yang tadi itu mau kemana. End. Malam itu qta hanya smsan segitu. Waktu menunjukkan pukul 11.20 malem…
Bobo deh.. persiapan besoknya mau ke PI bareng … (ah tidak perlu dibahas, satu hall yang tidak harus aku sesali, tapi harus aku renungkan dalam-dalam. Satu pelajaran yang bisa aku ambil, Pikirkan masak2 efek + & – nya dulu sebelum berbuat, baik untuk sekarang dan yang akan datang, luruskan niat!)

11 Feberuari 2007
Eh ngSms lagi…. Skarang dengan identitas yang aslinya donk! Katanya mau kasih info lagi. Awalnya sih sms nya masih diputer kemana2, aku udah tau banget ini arahnya mau kemana. Aku bukan tipe orang yang suka sms an, maksudnya teh klo emang urusannya penting mah mending diomongin langsung aja, klo dibahas pake sms mah, pulsa bisa langsung habis, jempol bisa jadi bengkak, mata bisa jadi rabun, dan efek samping yang ditimbulkan lainnya (hiperbolis pisan… ?) inti namah lebar pulsa, pulsa buat sabulanen jadi habis dalam sekejap. Akhinya aku ’tembak’ aja langsung, ini arah pembicaraan mau kemana? Ga udah diputer2, pake nanya maksud sms semalem apa, to the point aja deh.. aku langsung bilang gitu. Ga tau dari mana juga jadi punya keberanian gitu. Mikirnya sih gini aja, aku ga mau hidup dalam ketidaktegasan, dan sebagai perempuan aku punya prinsip aku harus tegas ke siapapun terlebih ke laki2. Jangan sampai sikap aku itu jadi bikin mereka gimana… gitu. Akhirnya ngaku deh, tujuan dia sebenarnya apa. Diawali dengan permohonan maaf, karena itu memang salah satu kekurangan dia yang masih kurang tegas dan sedang berusaha untuk diperbaiki, (Katanya!?!) Baru deh dia mengemukakan tujuan, katanya (kurang lebih sperti ini) “ saya kan sekolah sudah, maisyah ada walaupun kecil, kata orang sekarang tinggal mencari aisyah” gitu katanya. Trus nanya lagi “ cukup jelas?” Jelas sih, tapi setelah dipikir2 blm jelas juga, maksud dia mengemukakan itu ke aku apa? Aku kasih tawaran, kontribusi yang bisa aku berikan apa? Apakah aku membantu mencarikan “asiyah” atau ternyata aku emang aisyah yang dicari? Dibales lagi… Katanya gimana klo ternyata aku emang yang dicari? Wow… aku harus jawab apa, sebelumnya belom ada yang mengungkapkan seperti itu, secara srius banget. Bingung… akhirnya aku bertapa dulu, sebelum jawab itu, dan kebetulan break ashar dulu. Aku juga sempet nanya dulu orang rumah, gimana tanggapannya dan aku harus gimana? Untuk sementara aku jawab ”kalo mau dicoba kenapa tidak. Kalo sampai tahap ini aku belom pernah ngalamin, masih polos dan belom berpengalaman, dan sekarang tidak tahu apa yang harus aku lakukakan. Trus jawabannya bikin aku senyum simpul… katanya, klo pengalaman tidak terlalu diutamakan (mau kerja kalee ?). sekarang yang harus dilakukan adalah istikhoroh, berdoa dan ikhiarnya cari informasi tentang dirinya baik melalui dirinya langsung atau lewat pihak ketiga. Dia meyakinkan sekali lagi bahwa dirinya benar2 srius. (Iya geetoo…., percaya!!)

Udah seperti itu, langkah awal perjalanan qta, selanjutnya bergulir begitu cepat, lebih cepat dari yang aku rencanakan sebelumnya.
Minggu pertama qta berkomitment, qta membicarakan, mengenal diri kita masing2, latar belakang qta masing2, kluarga, masa kecil, dsb. Intens juga sih.. karena diawal aku tekankan, aku juga srius dan ga mau dilama2in karena akan sangat banyak banget godaannya. Alhamdulillah sepakat.
Sedikit info di minggu pertama ternyata dalam beberapa hal qta sama. Ah.. luar biasa,ga nyangka juga (ari jodohmah da moal kamana? ?)
Minggu kedua mulai membicarakan masa depan, qta kedepan tapi masih bersifat global belom spesifik. Lebih banyak lagi prinsip2 qta yang sama dan qta sepakati. Bagus….
Minggu ketiga udah mulai agak spesifik, membicarakan qta kedepan sperti apa, mau dibawa kemana rumah tangga ini, dsb. Nyambung…

4 Maret 2007
Stelah skian lama, alhamdullah akhirnya beliau baru bisa bersilaturahmi kerumah, kegarut. Sebagai bukti bahwa beliau memang benar2 srius, dan tanda keseriusan itu dengan menemui orang tua. Tidak ada hambatan yang berarti, semuanya berjalan seperti yang diinginkan. ORTU digarut OK!! Perjuangan belom berakhir…

11 Maret 2007
Akhirnya aku bisa melakukan kunjungan balasan.. Aku bersilaturahmi kecimahi, kerumah keluarganya, kerumah ibu-bapaknya. Lancar.. kembali alhambulillah semuanya sperti yang diinginkan.

18 maret 2007
Acara puncak!!! Aku di khitabah…
Ya allah secepat inikah? Ya beginilah prosesnya… alhamdulillah!
Skarang aku sudah diikat, ga bisa berhubungan bebas lagi dengan yang lain. Sudah dibatasi. Aku tidak merasa terikat, bukan menjadi suatu beban untukku, ini proses yang harus aku jalani menuju perjalanan suci itu. Satu tahap lagi.!!!

Ya allah..
Karuniamu begitu besar luar biasa.
Smua berjalan diluar yang aku duga
Berkahi ya allah
Ini langkah awal qta menuju ridha-Mu
Semua berjalan begitu mudah
Smoga ini menjadi langkah awal
Jihad kita, perjuangan qta
Mengarungi samudara kehidupan
Untuk sampai kepada-Mu
Ya allah mudahkan semuanya
Lancarkan semuanya

? ??????? ???? ????? ???? ???????????? ??????????????? ?????? ???????? ????????????? ????????????? ?•?????? ????
“Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami jodoh dan keturunan yang bisa menjadi penyejuk hati, dan jadikan kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa”

Sempat terbersit sebelumnya (di awal februari).. Ya allah aku butuh seseorang yang bisa bantuin aku, dukung aku, sejalan dengan aku, bisa mewujudkan cita-citaku, bukti ke orangtuaku, Hanya terbersit dalam lintasan hati, hanya lintasan hati saja. Ternyata… walaupun hanya lintasan hati, Allah memberikan smuanya. Allahu akbar… Jangan pernah main2 dengan allah. Smua yang kita inginkan, kembalikan semanya kepada-Nya. Ketika niat qta lurus, bersih, benar, Insyaallah Allah PASTi PASTI memberikan.
Beribu keajaiban yang udah aku dapatkan.

31 Maret 2007

Hari2 penantian menjelang hari H…
Setelah khitbah tepatnya tanggal 18 Maret 2007, hari2 menjelang penanatian semakin dekat, walaupun kami tidak tau kapan sebenarnya hari itu akan tiba. Karena ada satu dan lain hal terjadi diluar rencana qta.
Pada awalnya, dari sejak awal sudah ditegaskan komitment qta dalam menjalini ini, menuju perjanjian suci ini, qta tidak mau terlalu lama, dan tidak mau dilama-lama kan. Tapi ternyata wajar saja pada kenyataannya sesuatu terjadi tidak seperti yang qta inginkan. Wajar… Dari awal smuanya berjalan sesuai dengan yang kita inginkan, walaupun akhirnya ini menjadi tidak seperti yang diinginkan, sangat wajar sekali. Karena semuanya pasti ada tantangannya. Ga rame dong, klo semuanya lacar2 aja. Tapi aku yakin semuanya bisa teratasi dan pasti ada solusinya.

14 Mei 2007…
6 hari lagi menjelang hari H!!!
Iya ga sih aku mau nikah?? Beneran… kadang aku masih percaya ga percaya.
Hal yang sangat bersejarah dalam sejarah hidup siapapun. Hal yang ga mungkin akan terlupalan sepanjang hidup. Aku ngalamin ini 6 hari lagi. 6 hari lagi… Spektakuler!!!
Ga sedikit orang yang terkaget2 “ VI… bener???” Ya, iya lah!!
Jangankan orang lain, aku sendiri juga kaget. Aku ga mimpi kan??? Ng’ga ini nyata! Masa di dalam mimpi ada mimpi ?
Ya allah,, ,,,,

15 Maret 2008
Stelah hampir setahun hidup berumah tangga…….

Jadi ibu rumah tangga yang sukses dunia akhirat!!!
Itu cita2ku yang tepat saat ini. Jadi IBU RUMAH TANGGA!!! ga bisa dipungkiri itu memang status ku saat ini. Minder?!! aku harus segera buang jauh-jauh kata2itu dari pikiran aku dan pembendaharaan kata di otakku. justru aku harus bangga, bangga sekali, disaat usiaku masih 22 tahun aku sudah mengalami beberapan episode kehidupan didunia lebih awal.. jadi aku bisa sukses lebih awal juga toh…
– Tahun 2006 bulan november, 21 tahun aku lulus kuliah dapet gelar A.Md
– Tahun 2006-2007 (Sep-apr) yang lain masih mondar-mandir kesana kemari ngelamar kerja, alhamdulillah aku udah kerja
– Bulan Mei 2007 saat usiaku belom genap 22 tahun aku membuat keputusan untuk mengakhiri masa lajangku, disaat teman2 seusiaku belum memikirkan hal itu, bahkan masih sedikit tabu mendengar istilah itu.
– Tahun 2007 ketika usiaku telah 22 tahun alhamdulillah allah percaya kepadaku menitipkan keturunan untuk aku jadikan generasi yang jauh lebih baik lagi dari pada aku….

Subhanallah ternyata allah bener2 sanngat buanggeeeeuuut sama aku. alur hidupku mengalir tenang bagaikan arus alir, tanpa hambatan yang berarti, tanpa aku harus merasakan derasnya air bagaikan air bah yang keruh dan menakutkan. semuanya berjalan tenang, jernih, dan agak deras tanpa membuat aku takut menghadapinya.
Aku sama sekali tidak menyesal dengan jalan yang telah aku ambil, keputusan2 yang aku buat. Aku bahagia dengan kehidupan aku sekarang… bahkan sangat bahagia!!!
Aku diberikan berbagai kemudahan untuk menjalani episode kehidupan ini, aku diberikan keluarga yang sayang sama aku& slalu dukung aku. aku diberikan teman2 yang baik sama aku. dan sekarang Allah memberikan pendamping hidup yang terbaik untuk aku, jauh lebbbbbih dewasa dari aku, yang slalu membimbing aku. dan dan aku yakin beberapa saat lagi aku akan mendapatkan penyejuk hati untuk hidupku….

Allah rabbi betapa aku kurang bersyukur padamu. LImpahkan nikmat & kebahagiaan yang engkau berikan ” ya allah anugahkan aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmakat_mu yang telah engkau anugerahkan kepada kepadaku dan kepada kedua orangtuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang engkau ridoi dan masukanlah aku dengan rahmat mu ke dalam golongan hamba-hambu yang saleh.